Desa Jangan Tergantung dengan ADD dan DD

  • Oleh Reno
  • 24 Juni 2019 - 11:20 WIB

BORNEONEWS, Kuala Pembuang - Pemerintah Desa atau Pemdes di Kabupaten Seruyan diminta tidak tergantung dengan Alokasi Dana Desa atau ADD dan Dana Desa atau DD untuk melakukan pembangunan.

Namun, Pemdes harus mampu berinovasi menggali potensi-potensi usaha di desa yang bisa garap oleh Badan Usaha Milik Desa atau BUMDes itu sendiri.

"Misal ada usaha unit desa. Kalau sudah dibentuk BUMdes maka akan ada pendapatan asli desa. Itu akan terus menggali, apabila semuanya sudah jalan," kata Asisten Administrasi Pemerintahan Setda Seruyan, Agus Suharto di Kuala Pembuang, Senin 24 Juni 2019.

Keberadaan BUMDes itu sendiri ketika sudah menghasilkan, lanjut Agus, pada suatu saat nanti mereka tidak hanya menggantungkan pendapatannya dari ADD dan Dana Desa dari kabupaten dan pusat. Melainkan, ada kemandirian untuk membangun desa 

"Kalau desa itu sudah mandiri tentu akan ada kepuasan tersendiri  bahwa desa ini dibangun berdasarkan pendapatan asli desa. Artinya, desa ini bagus dalam memanfaatkan peluang," ucapnya.

Sehingga desa yang belum produktif perolehan hasil BUMDesnya bisa lebih banyak belajar kepada desa yang sukses dalam pengelolaan dan manajerial BUMDes. (RENO/B-2)

Berita Terbaru