Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Kab. Pandeglang Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Kebanyakan Makan Keju Bisa Sebabkan Masalah Prostat

  • Oleh ANTARA
  • 25 Oktober 2019 - 10:40 WIB

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Sebagian orang menyukai keju dan menambahkannya lebih banyak ke dalam makanan seperti pizza. Namun, bagi para pria yang ingin tetap sehat dan menjaga kesuburan mereka, sebaiknya jangan melakukan ini.

Sebuah studi baru dalam Journal of American Osteopathic Association, menemukan konsumsi tinggi produk susu, termasuk keju dapat meningkatkan risiko kanker prostat.

Untuk sampai pada temuan ini, para peneliti menganalisis data dari 47 studi sebelumnya yang berfokus pada diet yang melibatkan lebih dari satu juta pria.

Pria yang secara teratur mengonsumsi keju, susu, mentega, dan yoghurt dalam studi itu tampak 76 persen lebih mungkin terserang kanker prostat.

Para peneliti mengatakan hal ini karena susu meningkatkan kadar hormon pertumbuhan dan kalsium, yang telah dikaitkan dengan tumor prostat, seperti dikutip dari the Sun dan Medical Daily, Jumat.

"Karena produk susu kaya kalsium, ini meningkatkan kemungkinan kalsium memainkan peran penting dalam hubungan antara susu dan kanker prostat," kata John Shin, ketua peneliti dari Mayo Clinic.

Studi menunjukkan pria harus mengonsumsi obat penurun kalsium untuk mengurangi risiko kanker prostat. Ini juga menyoroti manfaat kesehatan dari pola makan nabati.

Para peneliti menemukan, mereka yang mengikuti diet vegan atau memasukkan lebih banyak buah dan sayuran dalam makanan sehari-hari berisiko 19-59 persen lebih rendah untuk menderita penyakit ini.

"Sebagian besar penelitian menunjukkan makanan nabati dikaitkan dengan risiko kanker prostat yang lebih rendah, sedangkan makanan hewani, terutama produk susu, dikaitkan dengan risiko kanker prostat yang meningkat," tutur Shin.

Namun, ia mencatat lebih banyak penelitian diperlukan untuk memahami bagaimana keju dan produk susu lainnya berkontribusi langsung terhadap kanker prostat. Studi ini tidak menentukan "hubungan yang jelas" antara makanan dan perkembangan tumor pada pria.

Berita Terbaru