OPEC Revisi Prediksi Permintaan Minyak

  • Oleh Inilah.com
  • 06 November 2019 - 07:50 WIB

INILAHCOM, Paris - OPEC telah merevisi turun perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak global baik jangka menengah dan jangka panjang. Langkah ini mengutip kondisi pasar yang sulit dan "tanda-tanda stres" dalam ekonomi dunia.

Dalam World Oil Outlook (WOO) tahunan yang diawasi ketat, kelompok produsen yang didominasi Timur Tengah mengatakan Selasa bahwa 12 bulan terakhir telah "menantang" untuk pasar energi sekali lagi.

"Tanda-tanda stres telah muncul dalam ekonomi global, dan prospek pertumbuhan global, setidaknya dalam jangka pendek dan menengah, telah direvisi turun berulang kali selama setahun terakhir," kata OPEC Selasa (5/11/2019) seperti mengutip cnbc.com.

Sebagai hasilnya, OPEC telah menurunkan angka perkiraan untuk pertumbuhan permintaan minyak global, menjadi 104,8 juta barel per hari (b / d) pada 2024, dan 110,6 juta b / d pada 2040.

Kelompok produsen 14-anggota mengatakan produksi sendiri minyak mentah dan cairan lainnya diperkirakan akan menurun selama lima tahun ke depan, turun menjadi 32,8 juta b / d pada 2024. Itu turun dari 35 juta b / d pada 2019.

Pasokan OPEC secara bertahap berkurang dalam beberapa tahun terakhir, sebagian karena perjanjian dengan Rusia dan anggota non-OPEC lainnya untuk mendukung pasar. Kelompok itu, kadang-kadang disebut sebagai OPEC +, diperkirakan akan menahan produksi minyak pada tahun 2020.

"Kami melihat lonjakan terus menerus, jika Anda suka, pasokan non-OPEC, dipimpin oleh ketatnya minyak dari Amerika Serikat, dan sedikit banyak, Kanada, Brasil, Norwegia, Kazakhstan, dan negara-negara non-OPEC lainnya," Sekretaris OPEC - Jenderal Mohammad Barkindo mengatakan kepada CNBC Joumanna Bercetche pada hari Selasa.

"Kami sudah mulai melihat perlambatan pertumbuhan di Amerika Serikat. Shale patch di A.S. sedang menghadapi sejumlah besar headwinds sebagai hasil dari pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah kita lihat dalam beberapa tahun terakhir," kata Barkindo.

Laporan ini muncul pada saat banyak peserta pasar energi semakin khawatir tentang pengulangan peningkatan pasokan dan permintaan yang goyah situasi yang sama yang memicu penurunan dramatis dalam minyak mentah berjangka dari pertengahan 2014 hingga 2016.

Sejak Oktober 2018, ketika minyak mentah berjangka Brent naik ke puncak di atas $ 86, patokan internasional telah jatuh hampir 30%. A. Texas Barat Menengah telah jatuh hampir 20% dibandingkan periode yang sama.

Berita Terbaru