Harga Minyak Mentah Naik Jelang Rapat OPEC

  • Oleh Inilah.com
  • 03 Desember 2019 - 09:50 WIB

INILAHCOM, New York - Isyarat Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya mungkin setuju untuk memperdalam penurunan produksi pada pertemuan pekan ini dan karena meningkatnya aktivitas manufaktur di China menunjukkan permintaan yang lebih kuat.

Harga minyak berjangka naik lebih dari 1% pada hari Senin (2/12/2019). Brent berjangka untuk kontrak paling aktif untuk pengiriman Februari naik 0,7%, atau 43 sen, menjadi US$60,92 per barel. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 1,4% menjadi mantap pada US$55,96 per barel.

Minyak mereda tertinggi sesi karena Wall Street turun setelah data menunjukkan aktivitas pabrik AS menyusut pada November dan setelah Presiden AS Donald Trump secara tak terduga mengumumkan rencana untuk memberlakukan kembali tarif baja dan aluminium dari Argentina dan Brasil.

Trump "menuduh kedua negara memanipulasi mata uang mereka dengan merugikan petani AS, sekali lagi menggunakan pendekatan satu ukuran untuk semua masalah perdagangan," kata Craig Erlam, analis pasar senior di OANDA Eropa, dalam sebuah laporan.

OPEC dan produsen sekutu termasuk Rusia diperkirakan akan memperpanjang penurunan produksi minggu ini dan dapat memangkas tambahan 400.000 barel per hari (bph) atau lebih, kata dua sumber. Para menteri OPEC akan bertemu di Wina pada hari Kamis dan kelompok OPEC + yang lebih luas akan berkumpul pada hari Jumat.

"Ada diskusi tentang pemangkasan yang lebih dalam mencegah peningkatan stok besar di paruh pertama tahun ini, kita perlu mengawasi hal itu," kata sumber OPEC seperti mengutip cnbc.com.

Kesepakatan kelompok OPEC + untuk memangkas pasokan hingga 1,2 juta barel per hari dimulai pada Januari dan berakhir pada akhir Maret. Tidak pasti OPEC + akan setuju untuk memperdalam pembatasannya. Beberapa di dalam grup adalah tindakan waspada untuk mendukung harga yang akan mendorong lebih banyak produksi AS.

"Saudi tampaknya berniat mempertahankan pengurangan output yang masih ada sambil memperpanjang kesepakatan sampai pertengahan tahun depan," Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois, mengatakan dalam sebuah laporan.

"Setiap tanda ketidakpuasan antara produsen akan mengirimkan sinyal negatif dan akan memberikan tekanan signifikan pada harga minyak," kata Tamas Varga dari broker minyak PVM. "Kami percaya ini tidak mungkin terjadi."

Output A.S. pada bulan September meningkat ke rekor 12.460.000 barel per hari, menurut laporan pemerintah pada hari Jumat.

Berita Terbaru