Pakar: Produksi Susu Formula Memperburuk Kerusakan Lingkungan

  • Oleh Tempo.co
  • 03 Desember 2019 - 23:50 WIB

TEMPO.CO, Jakarta - Industri makanan, khususnya produksi susu dan daging, menyumbang sekitar 30 persen dari gas rumah kaca global. Kebanyakan susu formula berbahan dasar susu sapi bubuk. Metana dari ternak adalah gas rumah kaca yang kuat dan signifikan. Sedangkan produksi susu sapi membutuhkan air hingga 4.700 liter per kilogram bubuk.

Terlebih lagi, susu formula bayi harus dibuat dengan dengan air yang telah dipanaskan hingga setidaknya 70 derajat Celcius, menambah penggunaan energi yang setara dengan pengisian 200 juta ponsel setiap tahun. Setengah dari gas rumah kaca terkait dari produksi susu formula berasal dari formula lanjutan, yang tidak perlu dan berpotensi berbahaya menurut regulator.

"Produksi susu formula bayi yang tidak perlu akan memperburuk kerusakan lingkungan dan harus menjadi masalah yang meningkatkan kepedulian global," kata para ahli di The British Medical Journal, dilansir Science Daily.

Lebih lanjut, Natalie Shenker, Future Leaders Fellow UKRI di Imperial College London, dan rekannya menyoroti penelitian yang menunjukkan bahwa menyusui selama enam bulan menghemat sekitar 95-153 kg CO2 per bayi dibandingkan dengan pemberian susu formula.

Di Inggris saja, penghematan emisi karbon yang diperoleh dengan mendukung ibu menyusui akan sama dengan mengurangi antara 50.000 dan 77.500 mobil setiap tahun. Oleh karena itu, para peneliti menyerukan tindakan mendesak pemerintah untuk mendukung pemberian ASI sebagai bagian dari komitmen global mengurangi jejak karbon di setiap bidang kehidupan.

Dalam hal limbah, penelitian pada 2009 juga menunjukkan bahwa 550 juta kaleng susu formula bayi, yang terdiri atas 86.000 ton logam dan 364.000 ton kertas ditambahkan ke tempat pembuangan sampah setiap tahun. Lebih lanjut, karena susu sapi bubuk tidak cukup gizi untuk bayi yang sedang berkembang, susu formula ditambah dengan aditif seperti minyak kelapa, kelapa, biji rami, dan biji bunga matahari, minyak jamur, alga, ikan, mineral, dan vitamin.

Meskipun masih belum jelas apakah suplemen ini cukup nutrisi dan perkembangan, produksi mereka memiliki efek yang tak terbantahkan terhadap lingkungan. Dampak lain untuk lingkungan yakni penggunaan kertas, limbah plastik, dan transportasi pada berbagai tahap dalam produksi, pemasaran, dan penjualan pengganti ASI. Dampak lingkungan dari banyak aspek produksi susu formula, seperti transportasi, tidak didokumentasikan.

Sebaliknya, menyusui menggunakan sedikit sumber daya dan menghasilkan limbah minimal atau nol. Namun mereka menunjukkan bahwa secara global, hanya 41 persen dari 141 juta bayi yang lahir setiap tahun secara eksklusif diberi ASI hingga 6 bulan. Inggris termasuk dari beberapa negara dengan tingkat menyusui terendah di dunia dan salah satu penggunaan tertinggi formula per kapita, meskipun lebih dari 85 persen wanita hamil ingin menyusui.

Mereka mengatakan pendekatan multi-target diperlukan, termasuk peningkatan dukungan untuk para ibu, akses yang lebih baik untuk menyaring susu donor dari bank susu, yang diatur ketika suplementasi diperlukan, yang dapat mendukung pemberian ASI, dan peningkatan jumlah konsultan spesialis laktasi di seluruh negeri. Perubahan budaya juga lama tertunda untuk menghilangkan banyak sekali hambatan untuk menyusui, yang dihadapi oleh ibu baru.

"Pemerintah Inggris baru-baru ini membuka konsultasi publik untuk membantu meningkatkan angka menyusui, yang menawarkan kesempatan bagi kita semua untuk bertindak," tulis mereka.

Berita Terbaru