OJK: Indeks Saham Dunia Membaik, Tanda Akan Mulai Rebound

  • Oleh Teras.id
  • 05 April 2020 - 22:50 WIB

TEMPO.CO, Jakarta - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Wimboh Santoso optimistis sektor keuangan yang sempat terkena dampak penyebaran virus corona Covid-19 akan segera rebound.

Dia menjelaskan, dalam beberapa pekan terakhir, hampir semua negara mengalami penurunan harga saham. Adapun Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) mencatatkan penurunan sebesar 26 persen secara year to date. Penurunan IHSG menjadi salah satu yang terdalam dibandingkan dengan bursa saham di negara lain.

“Tapi beberapa hari ini, tanda-tanda yang relatif menggembirakan dan sudah kelihatan membaik. Di seluruh dunia, indeksnya sudah membaik. Ini adalah tanda-tanda sudah mulai akan rebound,” katanya dalam jumpa pers secara virtual yang dilakukan MInggu, 5 April 2020.

Namun, menurutnya, waktu dan kecepatan untuk rebound tersebut akan sangat dipengaruhi bagaimana pemerintah dan otoritas memberikan penyangga bagi sektor riil dan keuangan agar tidak terlalu terpengaruh dampak Covid-19.

Wimboh menyinggung perihal stimulus yang sudah diberikan pemerintah antara lain berupa insentif pajak dan fiskal lainnya yang sudah diberikan oleh Kementerian Keuangan. Selain itu, Bank Indonesia sudah menurunkan giro wajib minimum (GWM) untuk memberikan ruang tambahan bagi likuiditas perbankan.


“OJK, pemerintah dan Bank Indonesia sudah memberikan beberapa kebijakan untuk sekedar mengurangi dampak negatif yang lebih buruk berikutnya kepada sektor riil dan keuangan,” tuturnya.

OJK menerapkan kebijakan pemberian stimulus bagi perekonomian lewat POJK No.11/POJK.03/2020 tentang Stimulus Perekonomian Nasional Sebagai Kebijakan Countercyclical Dampak Penyebaran Coronavirus Disease 2019.

Secara rinci, kebijakan stimulus tersebut terdiri dari, pertama, penilaian kualitas kredit atau pembiayaan maupun penyediaan dana lain hanya berdasarkan ketepatan pembayaran pokok dan/atau bunga untuk kredit sampai dengan Rp 10 miliar.

Kedua, restrukturisasi dengan peningkatan kualitas kredit atau pembiayaan menjadi lancar setelah direstrukturisasi. Ketentuan restrukturisasi ini dapat diterapkan Bank tanpa batasan plafon kredit.

Berita Terbaru