Studi: Ganja Bantu Mencegah dan Mengobati Virus Corona

  • Oleh Teras.id
  • 23 Mei 2020 - 10:40 WIB

TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah tim ilmuwan Kanada meyakini telah menemukan jenis ganja yang dapat membantu mencegah atau mengobati infeksi virus corona, menurut sebuah penelitian.

Para peneliti dari University of Lethbridge mengatakan sebuah penelitian pada bulan April menunjukkan setidaknya 13 tanaman kanabis dengan kandungan CBD (kanabidiol) tinggi tampaknya mempengaruhi jalur ACE2 yang digunakan virus corona untuk mengakses tubuh.

“Awalnya kami benar-benar terpana, dan kemudian kami benar-benar bahagia,” kata salah satu peneliti, Olga Kovalchuk, kepada CTV News, sebagaimana dikutip New York Post, 21 Mei 2020.

Hasilnya, dicetak dalam jurnal online Preprints, menunjukkan ekstrak kandungan tinggi CBD dapat membantu memblokir protein yang menyediakan "gerbang" untuk Covid-19 memasuki sel inang.

Suami Kovalchuk, Igor, menyatakan ganja dapat mengurangi titik masuk virus tersebut hingga 70 persen. "Karena itu, Anda memiliki lebih banyak kesempatan untuk melawannya," katanya kepada CTV.

“Pekerjaan kami dapat memiliki pengaruh besar - tidak banyak obat yang berpotensi mengurangi infeksi 70 hingga 80 persen,” katanya kepada Calgary Herald.

Sementara mereka menekankan bahwa diperlukan lebih banyak penelitian, penelitian ini memberi harapan bahwa kanabis, jika terbukti memodulasi enzim, "dapat membuktikan strategi yang masuk akal untuk mengurangi kerentanan penyakit" serta "menjadi tambahan yang berguna dan aman untuk pengobatan Covid-19 sebagai terapi tambahan."

Ganja bahkan dapat digunakan untuk “mengembangkan perawatan pencegahan yang mudah digunakan dalam bentuk produk obat kumur dan tenggorokan,” penelitian menyarankan, dengan “potensi untuk mengurangi masuknya virus” melalui mulut.

"Kuncinya bukanlah bahwa ganja yang Anda ambil di toko akan melakukan trik itu," kata Olga kepada CTV. Penelitian menyebutkan hanya segelintir lebih dari 800 varietas sativa yang tampaknya membantu. Semuanya tinggi dalam CBD anti-inflamasi, tetapi rendah dalam THC, bagian yang menghasilkan kanabis tinggi.

Penelitian, yang belum ditinjau oleh sejawat, itu dilakukan dalam kemitraan dengan Pathway Rx, sebuah perusahaan riset terapi ganja, dan Swysh Inc., sebuah perusahaan riset berbasis cannabinoid.

Para peneliti sedang mencari dana untuk melanjutkan upaya mereka untuk mendukung inisiatif ilmiah untuk mengatasi Covid-19. "Sementara ekstrak kami yang paling efektif membutuhkan validasi skala besar lebih lanjut, penelitian kami sangat penting untuk analisis masa depan dari efek kanabis medis pada Covid-19," kata penelitian tersebut.

(TERAS.ID)

Berita Terbaru