Aplikasi Pilwali (Pemilihan Walikota) Kota Samarinda Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Diakui UNESCO, Kuliner Jepang Ini Hampir Tak Berubah Setelah 200 Tahun

  • Oleh Teras.id
  • 05 Agustus 2020 - 12:40 WIB

TEMPO.COJakarta - Yoshoku makanan populer di Jepang. Sepintas ia tampak seperti perpaduan spageti dengan perpaduan daging cincang yang dibuat burger. Tapi, makanan ini diakui sebagai kuliner lokal Jepang. Lantas bagaimana sejarahnya seporsi spageti dan burger jadi makanan lokal Jepang, diakui sebagai warisan budaya pula oleh UNESCO pada Desember 2013.

Ada baiknya merunut ke belakang. Sejak ditemukan resepnya pada akhir abad ke-19 atau awal abad ke-20, cita rasa yoshoku tak banyak berubah. Kisah yoshoku bermula pada 8 Juli 1853. Dengan kekuatan militer, Komodor Matthew Perry dari Angkatan Laut Amerika Serikat berlayar ke Teluk Tokyo. Mereka ingin memaksa Jepang untuk membuka isolasi dan ketertutupan selama dua abad terakhir. Amerika Serikat berhasil memaksa Jepang untuk menandatangani perjanjian perdagangan.

Segera setelah itu, kekuatan Eropa menandatangani perjanjian serupa dengan Jepang. Tak lama sesudahnya, Shogun Tokugawa yang berkuasa digulingkan. Kekuasaan pun dikembalikan kepada kaisar – yang kemudian dikenal sebagai Restorasi Meiji, yang jauh lebih menguntungkan bagi Barat.

Orang Eropa dan Amerika mulai berdiam di beberapa kota pesisir Jepang untuk urusan perdagangan. Jepang saat itu tergolong negara miskin, yang membuat penduduknya kekurangan gizi. Menurut BBC, selama milenium sebelumnya, makan daging sebagian besar dilarang pada saat itu.

Di mata warga Jepang, perawakan ekspatriat dari Barat yang besar, membuat mereka berkesimpulan bahwa daging yang membuat badan jadi besar sebagaimana orang-orang Eropa. Maka, kebijaksanaan umum pada saat itu adalah bahwa mereka harus mulai makan kuliner Barat. Pada tahun 1872, Kaisar Meiji, membebaskan rakyatnya mengudap daging sapi. Lalu mulailah warga Jepang tertarik dengan menu-menu Eropa.

Yoshoku versi omelet dengan isian nasi dan daging, disiram dengan saos kari. Foto: @erik_bentz

Pembaratan makanan ini kian menjadi-jadi, setelah orang-orang Amerika dan Eropa menganggap sinis makanan Jepang yang dianggap tak bergizi – sebaliknya pada abad 20, orang-orang Barat menganggap hidangan Jepang sebagai makanan sehat.

Lalu koki lokal Jepang, yang telah menjadi koki pribadi untuk ekspatriat Barat mulai belajar cara membuat masakan Eropa dan Amerika. Banyak dari koki-koki itu yang akhirnya membuat menu masakan Jepang, bercita rasa Barat. Dan yoshoku lahir.

Berita Terbaru