Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Gunung Kidul Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Tangkap dan Aniaya Wartawan Saat Demo UU Cipta Kerja, Berikut Dalih Polisi

  • Oleh Teras.id
  • 11 Oktober 2020 - 13:11 WIB

TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Yusri Yunus menjelaskan alasan polisi turut menciduk beberapa jurnalis saat demonstrasi Omnibus Law UU Cipta Kerja Kamis lalu, 8 Oktober 2020.

Menurut Yusri, para wartawan itu tertangkap karena berbaur dengan kelompok perusuh. "Kami tangkap, para jurnalis bersama-sama dengan para Anarko yang kami tangkap semuanya," kata Yusri di Polda Metro Jaya kemarin malam, 10 Oktober 2020.

Yusri berdalih saat itu polisi di lapangan tidak bisa membedakan demonstran dengan wartawan yang meliput. Para jurnalis, kata dia, tidak mengenakan tanda pengenal yang mudah dibaca polisi.

"Kami harapkan teman-teman menggunakan kartu identitas pada saat situasi seperti itu. Ada SOP-nya." Tujuh jurnalis yang sedang meliput demonstrasi menolak UU Cipta Kerja ditangkap dan dianiaya polisi tanpa diberi kesempatan membela diri dan mendapat pendampingan hukum. Mereka dilepas polisi pada Jumat malam kemarin.

Salah satu jurnalis yang dianiaya dan tanpa pendampingan hukum adalah Tohirin, dari CNNIndonesia.com. Ia mengaku dipukul dan ponselnya dihancurkan. Tohirin menerima perlakuan itu ketika meliput demonstran yang ditangkap polisi di kawasan Harmoni, Jakarta Pusat.

“Saya diinterogasi, dimarahi. Beberapa kali kepala saya dipukul, beruntung saya pakai helm,” kata Thohirin, yang mengatakan telah menunjukkan kartu pers dan rompi bertuliskan Pers miliknya kepada polisi. Peter Rotti, wartawan Suara.com yang meliput di daerah Thamrin, Jakarta Pusat, juga dianiaya polisi.

Ia merekam gambar polisi yang diduga mengeroyok demonstran. Anggota Brimob dan polisi tak berseragam berpakaian sipil meminta kamera Peter. Peter menolak. Tapi Peter diseret, dipukul, dan ditendangi gerombolan polisi yang membuat tangan dan pelipisnya memar.

“Kamera saya dikembalikan, tapi mereka ambil kartu memorinya,” ujar Peter Ponco Sulaksono, jurnalis Merahputih.com bahkan ditangkap oleh polisi. Ponco sempat tak bisa dikontak selama beberapa jam hingga tengah malam.

Belakangan diketahui, polisi menangkap Ponco dan menahannya di Polda Metro Jaya. Foto terakhir Ponco di tahanan polisi tampak ia masih mengenakan jaket biru gelap dengan tulisan PERS besar di bagian punggung.

AJI Jakarta dan Lembaga Bantuan Hukum Pers mengecam tindakan polisi menganiaya, dan menghalangi kerja wartawan. Menurut AJI, tindakan itu melanggar UU Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers. (TERAS.ID)

Berita Terbaru