Aplikasi Pilgub (Pemilihan Gubernur) Propinsi Kalimantan Utara Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Indonesia Perlu Investasi Satelit untuk Pendidikan

  • Oleh ANTARA
  • 24 Oktober 2020 - 08:00 WIB

BORNEONEWS, Jakarta - Ketua Forum Rektor Indonesia (FRI) Prof Arif Satria mengungkapkan perlunya investasi satelit untuk pendidikan guna mendukung pembelajaran jarak jauh (PJJ) pada masa pandemi COVID-19.

Usulan ini diungkapkan Arif dalam acara Webinar Kampus Merdeka, Forum Majelis Wali Amanat Unsur Mahasiswa Seluruh Indonesia 2020, Jumat 23 Oktober 2020.

"Kebijakan pembelajaran jarak jauh yang dikeluarkan Kemendikbud beberapa waktu yang lalu, kemungkinan masih akan berlanjut sampai pandemi COVID-19 benar-benar bisa diatasi," katanya.

Arif mengungkapkan walau COVID-19 akan mereda, namun PJJ akan tetap diadakan, meskipun dengan skala yang lebih kecil.

"Pemanfaatan teknologi dalam kegiatan belajar-mengajar akan menjadi hal yang mendasar, dan adanya pandemi ini bisa kita jadikan momentum untuk mulai mengembangkan teknologi pendidikan, salah satunya dengan satelit pendidikan, " tambah Arif Satria yang juga menjabat sebagai Rektor IPB University.

Dia mencontohkan investasi Telkom Indonesia untuk Satelit Merah Putih sekitar Rp 2,4 triliun. Sementara Telkom 3S membutuhkan dana sekitar Rp 3,1 triliun.

Itu artinya kebijakan bantuan kuota internet senilai lebih dari Rp7 triliun per semester untuk siswa, mahasiswa dan pendidik dapat dialihkan ke pengembangan satelit pendidikan.

"Dengan satelit sendiri, maka pemerintah dapat menekan biaya subsidi kuota internet sehingga lebih efisien.

Sementara mahasiswa, siswa, guru, dosen, juga dapat menikmati akses Internet lebih baik dan gratis, " katanya.

Menurutnya gagasan tentang pembuatan satelit pendidikan ini pernah disampaikan Arif saat bertemu Presiden Jokowi pada Senin (19/10) di Istana Merdeka.

ANTARA

Berita Terbaru