Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Kepulauan Sula Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Koalisi Pimpinan Saudi Hancurkan 5 Pesawat Nirawak Houthi

  • Oleh ANTARA
  • 07 Maret 2021 - 15:00 WIB

BORNEONEWS, Dubai - Koalisi yang dipimpin Saudi yang terlibat di Yaman menghancurkan 5 pesawat nirawak bersenjata yang diluncurkan oleh gerakan Houthi yang berpihak pada Iran, saluran Al Ekhbariyah dan Al Arabiya melaporkan, Minggu 7 Maret 2021.

Koalisi mendeteksi beberapa pesawat nirawak itu yang ditembakkan oleh kelompok tersebut, saluran televisi melaporkan, tanpa memberikan angka total atau menentukan ke arah mana pesawat-pesawat itu diluncurkan.

Gerakan Houthi tersebut, yang telah memerangi koalisi militer sejak campur tangan dalam perang saudara Yaman pada Maret 2015, baru-baru ini meningkatkan serangan rudal dan pesawat nirawak lintas batas di kota-kota Saudi, sebagian besar di selatan kerajaan.

Koalisi itu mengatakan pada Sabtu pagi bahwa mereka mencegat tujuh pesawat nirawak Houthi yang diluncurkan menuju Khamis Mushait dan satu menembak ke arah Jazan, keduanya di selatan, dalam 24 jam terakhir.

Amerika Serikat dan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah meningkatkan upaya diplomatik untuk mengakhiri konflik, yang sebagian besar dilihat di kawasan itu sebagai perang proksi antara Arab Saudi dan Iran.

Houthi, yang menggulingkan pemerintah yang diakui secara internasional dari kekuasaan di ibu kota, Sanaa, pada akhir 2014 dan sekarang menguasai sebagian besar wilayah utara, menyangkal menjadi boneka Teheran dan mengatakan mereka memerangi sistem yang korup dan agresi asing.

Pertempuran juga semakin intensif di Yaman di wilayah Marib dan Taiz. Perang, dalam kebuntuan militer selama bertahun-tahun, telah menewaskan puluhan ribu orang dan mendorong Yaman ke ambang kelaparan.

Badan amal medis Medecins Sans Frontieres mengatakan pada Jumat bahwa rumah sakit Al-Thawra di Taiz telah merawat 28 orang yang terluka dalam bentrokan hebat sejak Rabu dan bahwa rumah sakit itu sendiri terkena tembakan, melukai tiga orang, termasuk seorang anak laki-laki berusia 12 tahun. Di Marib, benteng terakhir pemerintah di utara, ratusan pejuang dari kedua belah pihak telah terbunuh.

ANTARA

Berita Terbaru