Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Kab. Kotabaru Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Pasukan Tigray Bebaskan 1.000 Tentara Ethiopia

  • Oleh ANTARA
  • 18 Juli 2021 - 13:40 WIB

BORNEONEWS, Olbia - Pasukan di wilayah Tigray utara, Ethiopia, telah membebaskan sekitar 1.000 tentara pemerintah yang ditangkap dalam pertempuran baru-baru ini, kata ketua partai yang berkuasa, ketika kedua belah pihak bersiap untuk bertarung memperebutkan tanah di bagian barat wilayah tersebut. 

Debretsion Gebremichael, pemimpin Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), mengatakan kepada Reuters melalui telepon satelit Jumat (16/7) malam bahwa mereka telah membebaskan 1.000 tentara berpangkat rendah.

“Lebih dari 5.000 (tentara) masih bersama kami, dan kami akan mempertahankan perwira senior yang akan diadili,” katanya.

Dia mengatakan para tentara telah dibawa ke perbatasan selatan Tigray dengan wilayah Amhara pada Jumat, tetapi tidak mengatakan siapa yang menerima mereka atau bagaimana pembebasan dinegosiasikan.

Reuters tidak dapat secara independen mengonfirmasi pernyataannya.

Seorang juru bicara militer pada Sabtu mengatakan dia tidak dapat segera memberikan komentar, dan juru bicara pemerintah daerah Amhara mengatakan dia tidak memiliki informasi tentang pembebasan tersebut.

Pejabat di kantor Perdana Menteri Abiy Ahmed dan satuan tugas pemerintah di Tigray tidak menjawab panggilan untuk dimintai komentarnya.

Pertempuran pecah di Tigray pada November ketika pemerintah menuduh TPLF menyerang pangkalan militer di seluruh wilayah, yang dibantah oleh partai tersebut. Pemerintah mengumumkan kemenangan tiga minggu kemudian ketika menguasai ibu kota regional, Mekelle, tetapi TPLF terus berjuang.

Secara dramatis, TPLF merebut kembali Mekelle dan sebagian besar Tigray pada akhir Juni, setelah pemerintah menarik tentaranya dan mengumumkan gencatan senjata sepihak.

Namun, TPLF bersumpah untuk terus berjuang sampai mendapatkan kembali kendali atas wilayah yang disengketakan di selatan dan barat Tigray yang direbut selama pertempuran oleh sekutu pemerintah dari Amhara.

Berita Terbaru