Aplikasi Pilwali (Pemilihan Walikota) Kota Sungai Penuh Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Pengamat: Lomba Mural Kapolri Cerminkan Polisi Tidak Anti Kritik

  • Oleh ANTARA
  • 21 Oktober 2021 - 04:00 WIB

BORNEONEWS, Jakarta - Pengamat Kebijakan Publik dari Universitas Trisakti Trubus Rahadiansyah menilai lomba Bhayangkara Mural Festival 2021 yang digagas Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mencerminkan polisi tidak antikritik dari masyarakat.

"Artinya Kapolri membuka ruang bagi siapa saja yang ingin mengkritik untuk kemajuan instansi kepolisian," katanya saat dihubungi, Rabu 20 Oktober 2021.

Trubus berpandangan langkah yang dilakukan mantan Kapolda Banten tersebut sudah tepat untuk memperbaiki citra Polri imbas berbagai kekeliruan yang mungkin saja terjadi di tubuh kepolisian.

Apalagi belakangan Korps Bhayangkara menjadi perhatian publik di Tanah Air akibat ulah beberapa oknum kepolisian dalam menangani sejumlah kasus maupun sikap represif aparat di lapangan.

Ia mengatakan beberapa kejadian belakangan yang turut mencoreng institusi kepolisian diduga akibat kurangnya koordinasi sesama sumber daya manusia di institusi tersebut.

"Jadi kurang koordinasi dan saling berkompetisi tetapi kurang sehat," katanya. Trubus berpandangan masalah-masalah tersebut muncul karena kurangnya komunikasi publik yang baik sehingga ada informasi yang tidak sampai ke tingkat bawah.

"Kelihatannya komunikasi dan koordinasi belum jalan begitu baik, masih ada kendala," ujarnya.

Untuk itu dia menyarankan agar Polri melakukan reformasi di sejumlah titik yang dinilai menjadi kendala dalam melayani masyarakat. Hal itu bisa dilakukan dengan melakukan mutasi.

"Saran saya perbaiki tata kelolanya dan pelayanan publiknya ditingkatkan," katanya. Selain itu pengawasan dan penegakan hukum kepada setiap personel yang melanggar aturan harus betul-betul diterapkan sesuai ketentuan yang ada.

ANTARA

Berita Terbaru