Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Manggarai Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Menko PMK: Kolaborasi Antar Pihak Wujudkan Ketangguhan Hadapi Bencana

  • Oleh ANTARA
  • 24 Mei 2022 - 10:20 WIB

BORNEONEWS, Nusa Dua, Bali - Menteri Koordinator Pemberdayaan Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan kolaborasi antarpihak dapat mewujudkan ketangguhan dalam menghadapi bencana.

Dalam sesi The World Reconstruction Conference (WRC) 5 di Global Platform for Disaster Risk Reduction (GPDRR) di Nusa Dua, Bali, Senin, Muhadjir mengatakan hal tersebut dapat terlihat dari sejumlah penanganan bencana, salah satunya seperti pascaerupsi Gunung Semeru, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.

Salah satu contoh praktek baik dalam pemulihan pascabencana di Indonesia tersebut tampak dalam waktu 5 bulan, progres pembangunan hunian tetap dan relokasi bagi masyarakat terdampak bencana telah mencapai 92,86 persen.

"Kolaborasi antarpihak dengan baik antara pemerintah dan non-pemerintah memastikan pemenuhan kebutuhan dasar dan pemulihan sosial ekonomi masyarakat terdampak," kata dia.

Koordinasi multipihak dalam pemulihan pascabencana, dapat disaksikan pula dalam Rumah Resiliensi Indonesia, yang juga merupakan bagian side event GPDRR 2022, kata Muhadjir.


Selain itu, Indonesia juga mempromosikan hasil produk pengetahuan dari konvensi dalam penerapan kebijakan pemulihan antara lain penanganan pascabencana badai siklon tropis Provinsi Nusa Tenggara Timur, dan gempa di Sulawesi Barat.



Muhadjir mengatakan WRC kelima ini merupakan bagian dari pertemuan awal GPDRR yang ke-7, dan diharapkan dalam agenda tersebut, momentum ini menjadi jalur pemulihan sosial ekonomi, upaya pembangunan ketangguhan atau resiliensi bangsa, serta pemulihan dari pandemi COVID-19.

Menurutnya GPDRR menjadi penting karena sebagian dan proses middterm review implementasi Kerangka Kerja Sendai untuk Pengurangan Risiko Bencana (SFDRR) 2030, Paris Agreement dan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

"Untuk itu saya ingin mengajak dan mendorong segenap stake holder kebencanaan guna mencapai tujuan SFDRR, SDGs terutama dalam meningkatkan kerjasama internasional untuk mengurangi kerugian ekonomi akibat bencana, kerusakan infrastruktur dan gangguan layanan dasar," kata dia.

Muhadjir juga mengharapkan melalui WRC kelima sebagai rangkaian GPDRR di Bali menciptakan dunia yang tangguh bencana dan membangun kolaborasi yang lebih erat.

ANTARA

Berita Terbaru