Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Bima Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Analis: Biaya Vaksinasi Perlu Masuk Tanggungan BPJS Kesehatan

  • Oleh ANTARA
  • 19 Agustus 2022 - 23:50 WIB

BORNEONEWS, Jakarta - Analis COVID-19 untuk Indonesia Dicky Budiman mengemukakan biaya vaksinasi COVID-19 perlu masuk dalam tanggungan BPJS Kesehatan atau asuransi swasta, minimal hingga pemberian dosis empat.

"COVID-19 serius sekali. Kalau vaksinnya tidak diberikan, terutama yang booster (penguat), saya melihat di skenario terburuknya, minimal dosis keempat perlu masuk dalam tanggungan BPJS Kesehatan atau asuransi swasta," kata Dicky Budiman, Jumat 19 Agustus 2022.

Pernyataan itu disampaikan Dicky merespons kebijakan pemerintah yang tidak lagi memberikan alokasi khusus untuk penanganan COVID-19, khususnya vaksin mulai 2023.

Dicky yang juga mantan Sekretaris Dewan Pengawas Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan pada 2016–2018 itu mengatakan pengalihan vaksinasi pada mekanisme pasar akibat kondisi keterbatasan anggaran negara, perlu ada kebijakan pemilahan sasaran berdasarkan kemampuan ekonomi peserta.

Contohnya, bagi masyarakat kategori mampu secara finansial dan bukan tanggungan asuransi BPJS Kesehatan atau swasta bisa menjalani vaksinasi secara mandiri.

"Saat ini sebagian besar penduduk Indonesia harus jadi peserta BPJS Kesehatan program JKN. Dalam konteks itu, hak peserta JKN ketika divaksin harus dibiayai anggaran JKN," katanya.

Epidemiolog dari Griffith University Australia itu mengatakan peserta vaksinasi yang dibiayai program JKN perlu dipastikan bahwa yang bersangkutan berstatus anggota aktif dan kewajibannya dipenuhi.

Selain itu, penerima vaksinasi program JKN juga berasal dari para Penerima Bantuan Iuran (PBI) BPJS Kesehatan karena keterbatasan kemampuan ekonomi. "Sisanya bisa secara mandiri. Ini yang harus diperhatikan sampai dosis keempat," katanya.

Dicky menambahkan COVID-19 merupakan penyakit baru yang harus direspons oleh pemerintah lebih adaptif. "Misalnya, anak usia sekolah atau usia 3 tahun, ini siapa yang bayar. Kalau itu dalam kerangka JKN, dia harus ditanggung melalui mekanisme BPJS Kesehatan," katanya.

Sebelumnya, Menteri Kesehatan RI Budi Gunadi Sadikin dalam jumpa pers Nota Keuangan dan RUU APBN 2023 yang dipantau secara daring, Rabu (17/8), mengatakan rancangan anggaran untuk transformasi kesehatan 2023 berkisar Rp88,5 triliun.

Anggaran tersebut berasal alokasi anggaran kesehatan secara keseluruhan sebesar Rp169,8 triliun tahun depan. Anggaran transformasi kesehatan tersebut menurun dari 2022 mencapai Rp96,8 triliun, karena ada pengurangan pengadaan vaksin sebesar Rp10 triliun.

ANTARA

Berita Terbaru