Aplikasi Pilkada / Software Pilkada Terbaik Untuk memenangkan Pilkada 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

The Daddies Pantang Menyerah Demi Tundukkan Pram/Yere

  • Oleh ANTARA
  • 16 Maret 2023 - 11:10 WIB

BORNEONEWS, Jakarta - Ganda putra Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan bermain pantang menyerah untuk mengalahkan Pramudya Kusumawardana/Yeremia Erich Yoche Yacob Rambitan dalam pertemuan rekan senegara di babak 32 besar All England 2023, Rabu waktu Birmingham, Inggris.

Meski sudah senior, namun kepiawaian permainan pasangan berjuluk The Daddies itu mampu membungkam aksi juniornya dengan dua gim langsung 25-23, 21-18.

"Alhamdulillah sudah bisa melewati pertandingan pertama, pertandingan yang cukup berat karena Pram/Yere juga bermain sangat bagus. Tadi kami tetap fokus walau tertinggal cukup jauh angkanya yang penting kami tidak mau menyerah dahulu," kata Ahsan lewat informasi resmi PP PBSI di Jakarta, Kamis.

Berlangsung di Utilita Arena Birmingham, The Daddies memulai pertandingan dengan terus mendapat tekanan dari juniornya. The Daddies tertinggal 5-11 dan 9-14 sebelum perlahan berhasil mendekati perolehan angka lawan lalu membalikkan keadaan.

"Mereka start-nya langsung bermain cepat ya dan kami tidak siap mengantisipasinya. Setelah interval kami coba mengejar ketinggalan, lalu mereka di poin akhir malah banyak melakukan kesalahan sendiri, bola-bola mudah malah mati. Salahnya di situ," tutur Hendra.

Rekor Hendra/Ahsan pada turnamen bulu tangkis tertua di dunia itu memang tidak bisa terpisahkan dari catatan manis. The Daddies sudah mengecap dua kali gelar dari ajang tersebut, juara yaitu tahun 2014 dan 2019, serta sempat menjadi finalis pada edisi 2022.

Walau begitu, The Daddies mengatakan tahun ini persaingan di ganda putra sangat ketat dan akan menyulitkan mereka.

"Tahun ini pasti lebih sulit, kami mau fokus ke pertandingan besok saja dulu. Lawannya tidak mudah, Lucas Corvee/Ronan Labar dari Prancis," ucap Hendra.

Sementara bagi Pramudya/Yeremia, pertemuannya kontra Hendra/Ahsan menjadi pengalaman berharga bagi mereka. Banyak pelajaran yang dapat dipetik saat melawan seniornya yang sekaligus sang panutan itu.

"Di gim pertama sebenarnya kami sudah enak mainnya, sudah unggul lumayan juga. Hanya saat terakhir pas mulai terkejar kami malah banyak ragu-ragu jadi melakukan kesalahan-kesalahan sendiri. Ini yang harus kami perbaiki, bagaimana mengatur fokusnya," ungkap Yeremia.

Berita Terbaru