Aplikasi Pilkada / Software Pilkada Terbaik Untuk memenangkan Pilkada 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Menhub Kembali Ingatkan Keselamatan Penerbangan Itu "Harga Mati"

  • Oleh ANTARA
  • 22 Juli 2023 - 15:40 WIB

BORNEONEWS, Jakarta - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi kembali mengingatkan kepada jajarannya dan seluruh stakeholder terkait di sektor penerbangan bahwa aspek keselamatan ialah yang paling utama, harga mati dan tidak bisa ditawar lagi.

"Dalam dunia penerbangan, safety (keselamatan) harus dipegang dan dilaksanakan dengan baik. Dengan kata lain "harga mati" untuk safety," kata Menhub dikutip dari keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Jumat.

Hal itu dikatakannya saat rapat koordinasi teknis (rakornis) 2023 yang diselenggarakan Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub bertema "Bangkit Maju Bersama dalam Optimalisasi Penyelenggaraan Transportasi Udara yang Berkelanjutan" pada 20-22 Juli 2023 di Jakarta.

Selain itu, Menhub juga berpesan terkait dengan integritas yang harus dijaga oleh jajaran Kemenhub dalam melaksanakan tugasnya. Dengan demikian, sektor perhubungan akan memiliki tata kelola pemerintahan yang baik sehingga mampu memberikan pelayanan yang terbaik bagi masyarakat.

"Integritas sebagai ASN menjadi keharusan dan hindari gratifikasi," ucap Menhub.

Lebih lanjut, Menhub juga mengajak seluruh penyelenggara transportasi udara, baik itu regulator, operator hingga seluruh stakeholder untuk dapat bersinergi  guna meningkatkan konektivitas udara dan pelayanan jasa transportasi udara, di tengah membaiknya kondisi penerbangan usai terdampak pandemi COVID-19.


"Dengan sinergi yang baik dan peran aktif dari regulator dan stakeholder, baik pemda maupun pengusaha, diharapkan operasional penerbangan terus meningkat dan akan menumbuhkan kembali dunia usaha dan pariwisata," katanya.

Ia menjelaskan untuk menghubungkan wilayah Indonesia menjadi satu kesatuan, diperlukan peningkatan konektivitas melalui optimalisasi rute dan jaringan angkutan udara.

Hal itu dilakukan melalui dukungan dan ketersediaan operator penerbangan, ketersediaan antar moda, dan peran aktif penyelenggara Bandara yang bekerja sama dengan pemerintah daerah setempat, para pengusaha, dan stakeholder terkait.

Menhub juga menekankan pentingnya mengutamakan pelayanan dan memberikan pengalaman penerbangan yang aman dan nyaman bagi masyarakat.

"Bandara juga harus terus meningkatkan pelayanan dengan beautifikasi, pendekatan ramah lingkungan serta ramah terhadap penumpang yang berkebutuhan khusus sehingga bandara dapat memberikan rasa aman, nyaman, dan nilai tambah bagi para pengguna jasa penerbangan," ujar Menhub.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub M. Kristi Endah Murni menyampaikan ada dua strategi yang dapat dilakukan untuk meningkatkan konektivitas penerbangan.

Pertama dengan pemenuhan sarana dan prasarana bandara. Kedua dengan menghidupkan kembali (re-aktivasi) rute yang telah "mati" akibat pandemi COVID-19 serta membuka rute-rute baru.

"Dari segi bisnis, tentu juga perlu mendorong adanya kolaborasi badan usaha angkutan udara (maskapai) dan penyelenggara atau operator bandara dengan pemerintah daerah dalam meningkatkan permintaan dan menjaga ketersediaan konektivitasnya," ucap Kristi.

Tak hanya konektivitas, Kristi menambahkan bahwa saat ini kebutuhan transportasi udara tidak hanya mengedepankan aspek selamat, aman, dan nyaman saja, namun perlu nilai tambah lainnya seperti ramah lingkungan dan berkelanjutan (eco-airport).

Konsep tersebut yang perlu diterapkan dan ditingkatkan di seluruh penerbangan di Indonesia.

ANTARA

Berita Terbaru