Aplikasi Pilkada / Software Pilkada Terbaik Untuk memenangkan Pilkada 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Satresnarkoba Polres Barut Ringkus Dua Orang Pengedar Narkoba

  • Oleh Ramadani
  • 02 Januari 2024 - 14:20 WIB

BORNEONEWS, Muara Teweh - Satuan Reserse Narkoba (Satresnarkoba) Polres Barito Utara menangkap dua pelaku yang diduga sebagai pengedar narkoba. Pengungkapan ini dilakukan di depan sebuah warung yang terletak di Desa Kandui, Kecamatan Gunung Timang, Kabupaten Barito Utara. Senin, 1 Januari 2024 sekitar pukul 20.00 WIB.

Tersangka tersebut yakni SPN als Ian (38) warga Jalan Panglima Batur, RT. 10, RW. 02, Kelurahan Hilir Sper, Kecamatan Dusun Selatan, Kabupaten Barito Selatan, dan SPR Als Supian (48) warga Desa Danau Ganting, RT 03, RW 01, Kelurahan Danau Ganting, Kecamatan Dusun Selatan, Kabupaten Barito Selatan.

Kronologis kejadian yakni pada Senin, 1 Januari 2024, sekitar pukul 20.00 WIB, Satresnarkoba menerima informasi dari masyarakat terkait adanya transaksi narkotika di depan sebuah warung di Desa Kandui. Petugas melakukan penyelidikan dan mengamati keberadaan dua pelaku yang diduga terlibat dalam kegiatan tersebut.

Setelah memastikan informasi, petugas satresnarkoba melakukan penangkapan terhadap kedua pelaku. Dalam penggeledahan badan, ditemukan barang bukti berupa 1 (satu) buah kantong kresek warna hitam yang berisikan 1 (satu) buah plastik klip besar berisi serbuk kristal putih yang diduga narkotika jenis shabu dengan berat 101,44 gram bruto beserta barang bukti.

Kapolres Barito Utara AKBP Gede Eka Yudharma SIK MAP melalui Kasi Humas AKP Sugiya saat dikonfirmasi membenarkan penangkapan pelaku diduga pengedar narkoba tersebut.

“Kedua pelaku beserta barang bukti saat ini telah diamankan di Polres Barito Utara untuk proses penyidikan lebih lanjut,” ungkap AKP Sugiya.

Pihaknya mengimbau kepada masyarakat untuk terus aktif memberikan informasi terkait peredaran dan penyalahgunaan narkotika guna menjaga keamanan dan ketertiban bersama. 

Sementara itu secara terpisah Kasatresnarkoba AKP Arie Indra Susilo SH MM  menyampaikan bahwa perkara sedang dalam proses sidik 

“Sesuai perintah bapak Kapolres perkara ini sedang kami kembangkan, meskipun diluar wilayah akan kami kejar untuk ungkap jaringannya,” ungkapnya.

Terhadap pelaku dipersangkakan pasal 114 ayat (2) Jo pasal 112 ayat (2) atau Pasal 132 ayat (1) Undang-Undang Republik Indonesia No. 35 Tahun 2009 tentang Narkotika dengan ancaman hukuman 5 sampai dengan 20 tahun penjara. (RAMADHANI/H) 

Berita Terbaru