Aplikasi Pilkada / Software Pilkada Terbaik Untuk memenangkan Pilkada 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Menua Dengan Sehat, Menjadi Lansia Bermartabat

  • Oleh ANTARA
  • 29 Mei 2024 - 12:00 WIB

BORNEONEWS, JAKARTA - Masa tua bukanlah masa yang serta-merta tiba, karenanya dapat dipersiapkan segala sesuatu untuk menghadapinya. Manusia lanjut usia (manula), bukan mesti tak berdaya, panen penyakit, kemudian menjadi beban keluarga hingga negara. Jika mempersiapkan diri dengan saksama, bisa saja kelak menjadi lansia sehat yang sejahtera dan justru makin berguna.

Meneladani peran Dr. KRT. Radjiman Wedyodiningrat, lansia yang memimpin sidang BPUPKI (Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia) pada tangal 29 Mei 1945. Sebagai anggota paling sepuh (kala itu berusia 66 tahun), dokter Keraton Solo itu dengan kearifannya mencetuskan gagasan perlunya dasar filosofis negara Indonesia. Berangkat dari sosok dialah di kemudian zaman dicanangkan peringatan Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN) oleh Presiden Soeharto pada tanggal 29 Mei 1996 di Semarang.

Tahun 2024, puncak perayaan Hari Lansia berlangsung hari ini (29 Mei) di Aceh Utara dengan mengusung tema “Lansia Terawat Indonesia Bermartabat” yang dihadiri Menteri Sosial Tri Rismaharini. Pada acara itu, sebanyak 27 kecamatan di Aceh Utara dan beberapa titik di seluruh Indonesia terhubung melalui telekonferensi.

“HLUN kali ini berkomitmen untuk memberikan penghidupan yang layak dan meningkatkan kesejahteraan lansia,” kata Mensos Risma.

Kementerian Sosial telah menggelar serangkaian kegiatan sejak awal Mei dengan beragam program yang langsung menyentuh kebutuhan para lansia.

Dari sektor layanan kesehatan dilaksanakan operasi katarak, donor darah, dan pemeriksaan kesehatan gratis. Kemudian bersama Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil, Kemensos juga menyediakan layanan perekaman KTP elektronik dan kartu keluarga bagi lansia.

Menurut Mensos, layanan tersebut memungkinkan perekaman dari pintu ke pintu (door to door) bagi lansia yang tidak bisa datang ke lokasi perekaman.

Kementerian Sosial juga memfasilitasi isbat nikah dan pembuatan akta nikah lansia. Tidak sampai di situ, aksesibilitas lansia pun ditingkatkan dengan penyaluran alat bantu seperti kacamata, alat bantu dengar, tongkat adaptif dan kursi roda.

Kepada mereka yang masuk kategori lansia potensial, Kemensos telah memberikan pelatihan, pameran hasil karya, dan pemberian bantuan modal usaha. Adapula program Rumah Sejahtera Terpadu (RST) dengan membangun kembali rumah lansia yang tidak layak huni.

Mengurai begitu banyaknya program sosial yang ditujukan bagi lansia, bisa dikatakan lansia di Indonesia termasuk golongan yang berlimpah perhatian.

Berita Terbaru