Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Pulau Taliabu Pilkada Serentak 2020

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Jembatan Benao di Lahei Ambruk: Akan Diganti Konstruksi Baja

  • Oleh Agus Sidik
  • 09 November 2016 - 14:05 WIB

BORNEONEWS, Lahei -- ,  Bupati Barito Utara H Nadalsyah, memerintahkan kepada Camat Lahei Barat, Kastanto, untuk mengkoordinir warga membangun jembatan darurat menyusul ambruknya jembatan penghubung di Desa Benao pada Selasa (8/11/2016) siang.

Jembatan darurat tersebut dibutuhkan agar masyarakat dapat melewati dan melintasi Sungai Benao, anak Sungai Barito. Dengan begitu, ancaman isolasi yang menghadang Desa Benao bisa sedikit teratasi.

'Bila tidak dibuat segera jembatan darurat maka akses masyarakat termasuk anak-anak sekolah yang berasal dari desa sekitar akan terhambat,' ucapnya saat meninjau jembatan ambruk pada Selasa (8/11) siang.

Mengenai pendanaan, lanjut dia, menggunakan dana darurat dari Dinas Pekerjaan Umum Barito Utara. Sedangkan untuk penanganan lebih lanjut akan segera dibangun jembatan dengan kontruksi baja beton. 'Saat ini material bajanya sudah dipesan dari Surabaya. Jadi nanti tinggal memasangnya,' kata Bupati Nadalsyah.

Mudah-mudahan, lanjutnya, dalam bulan ini sudah sampai ke Muara Teweh, sehingga awal tahun 2017 mendatang sudah bisa digunakan. Untuk penanganan jembatan konstruksi baja sepanjang 72 meter dengan lebar 4 meter ini menggunakan dana Unit Perawatan Rutin (UPR).

'Penggunaan jembatan yang baru nanti dengan kontruksi baja beton, karena bahan kayu ulin sekarang ini sangat sulit. Sedangkan baja ini akan lebih mudah dan materialnya sudah dipesan karena kondisinya dalam keadaan darurat,' ujarnya.

Jembatan konstruksi kayu ulin yang melintas di atas Sungai Benao, ambruk akibat pengaruh abrasi sungai yang terjadi saat musim hujan. 'Ambruk atau runtuhnya bagian tengah jembatan ini terjadi pada Selasa (8/11) pagi sekitar pukul 10.25 WIB,' kata seorang warga Desa Benao Kecamatan Lahei Barat, Herman.

Sebelumnya, lanjut dia, jembatan ini memang sudah lama rusak, hanya saja yang lebih parah sampai putus terjadi pagi tadi dan tidak ada korban jiwa.

Runtuhnya jembatan sepanjang 63 meter dengan lebar empat meter, membuat akses jalan di wilayah Kecamatan Lahei Barat, Benao Hilir juga Desa Benao Hulu, Teluk Malewai dan Karamun menuju Kecamatan Lahei menjadi terputus. (sdk/*)

Berita Terbaru