Aplikasi Pilbup (Pemilihan Bupati) Kab. Poso Pilkada Serentak 2024

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Kapolda Kalteng Minta Maaf atas Insiden Bangkal

  • Oleh Buddi Rahmat H
  • 11 Oktober 2023 - 20:05 WIB

BORNEONEWS, Sampit - Kapolda Kalimantan Tengah Irjen Pol Nanang Avianto menyatakan permintaan maaf dan ikut berbelasungkawa atas insiden Bangkal Kabupaten Seruyan.

Insiden Desa Bangkal karena tuntutan plasma sawit oleh masyarakat terhadap perusahaan sawit PT Hamparan Massawit Bangun Persada (PT HMBP) 1 menyebabkan seorang bernama Gijik meninggal dunia diduga akibat tertembak.

Sebagai pemimpin kepolisian di Kalimantan Tengah ia meminta maaf secara pribadi kepada keluarga korban atas peristiwa yang terjadi dan berharap peristiwa ini akan menjadi pelajaran untuk semua pihak agar tidak terulang.

"Saya secara pribadi meminta maaf kepada keluarga korban atas peristiwa yang terjadi. Peristiwa ini menjadikan pelajaran untuk kita semua dan saya berharap agar tidak terulang kembali," katanya dalam jumpa pers di Sampit, Rabu, 11 Oktober 2023.

Kapolda berjanji mengusut tuntas insiden itu. Saat ini pihaknya tengah melakukan investigasi terhadap kejadian tersebut. Pihaknya juga dibantu anggota Mabes Polri untuk mengusut kejadian tersebut.

"Kami akan memberikan data yang lengkap, kami transparan, kami bertanggungjawab dan akan memberikan informasi yang sebenarnya," katanya.

Ia melanjutkan, peristiwa tersebut menjadi introspeksi pihak kepolisian agar kejadian serupa tidak terjadi kembali. "Hal ini tentunya juga menjadi introspeksi untuk kami juga. Dan saya berharap kejadian ini tidak terjadi kembali," harapnya.

Namun ia juga meminta masyarakat apabila ada permasalahan harusnya diselesaikan dengan kepala dingin. 

Kapolda juga mengungkapkan, saat ini proses investigasi masih menunggu dari Kapuslabfor. Dan masih memerlukan waktu untuk menentukan masalah itu.

"Tentunya kami memakai uji balestik dan sebagainya yang juga bagian dari pada kerensentif investigation jadi pembuktian ilmiah sehingga perlu waktu. Sehingga disitu kami bisa lebih akurat lagi dalam menentukan apa yang terjadi didalam permasalahan ini," ungkapnya.

Berita Terbaru