Aplikasi Pilwali (Pemilihan Walikota) Kota Balikpapan Pilkada Serentak 2024

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Polmatrix: Elektabilitas Gerindra 15,8 Persen, Golkar Cuma Segini...

  • Oleh ANTARA
  • 02 Agustus 2023 - 10:15 WIB

BORNEONEWS, Jakarta - Hasil survei Polmatrix Indonesia menunjukkan bahwa elektabilitas Gerindra mencapai 15,8 persen di tengah melejitnya elektabilitas Prabowo Subianto dalam bursa capres.

Direktur Eksekutif Polmatrix Indonesia Dendik Rulianto mengungkapkan bahwa kenaikan signifikan elektabilitas Gerindra terjadi sepanjang paruh awal 2023. Awalnya, Gerindra hanya berkisar 11 persen pada bulan Januari naik menjadi 13 persen, dan kini 15 persen.

Sementara itu PDIP yang sebelumnya 18 persen, kemudian merosot dan bertahan pada 16,2 persen. Meskipun PDIP tetap unggul, tetapi tren elektabilitas Gerindra memberikan peluang untuk menggeser ke peringkat kedua.

"Artinya, tekad PDIP untuk mencetak hattrick atau menang tiga kali berturut-turut pada Pemilu 2024 mendatang bisa-bisa terancam gagal," ujar Dendik dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Selasa.

Ia menyebutkan pada posisi di bawahnya, Golkar yang kerap berada pada posisi tiga besar kini melorot menjadi peringkat kelima dengan elektabilitas 7,6 persen. PKB menyalip ke peringkat ketiga 8,1 persen, disusul Demokrat 7,6 persen, PSI 6 persen dan PKS 4,3 persen.

“Gerindra berpeluang keluar sebagai partai pemenang Pemilu 2024, sementara itu Golkar melorot ke peringkat kelima,” katanya.

Menurut Dendik, stagnannya elektabilitas Ganjar Pranowo pasca deklarasi membuat PDIP tidak bisa mendulang coattail effect sebagaimana Prabowo dengan Gerindra.

“PDIP memerlukan jurus yang lebih jitu untuk bisa mengerek elektabilitas capres maupun partai,” jelas Dendik.

Sejumlah manuver dilakukan PDIP, dengan berupaya menggoyang partai-partai anggota koalisi yang lain. Sebelum berangkat haji, Puan Maharani mengadakan pertemuan dengan Agus Harimurti Yudhoyono di tengah ketegangan di tubuh Koalisi Perubahan.

Tarik-menarik antara Demokrat dan Nasdem soal cawapres pendamping Anies Baswedan menimbulkan potensi perpecahan koalisi. Sebab, PDIP dan Demokrat sama-sama saling mencari peluang dengan melakukan pendekatan antara kedua partai.

Belum lama ini Puan juga bertemu dengan Muhaimin Iskandar (PKB) dan Airlangga Hartarto (Golkar). Puan mengumumkan lima nama kuat cawapres pendamping Ganjar, termasuk AHY dan Muhaimin, serta kemungkinan nama-nama yang ada bisa bertambah lagi.

PKB sejak awal tergabung dalam koalisi Kebangkitan Indonesia Raya (KIR) bersama Gerindra, sedangkan Golkar membentuk Koalisi Indonesia Bersatu (KIB) bersama PAN dan PPP. Belakangan PPP turut mendukung Ganjar, sehingga secara de facto KIB sudah tidak ada lagi.

Berita Terbaru