Dubes AS Sebut Indonesia Perlu Buka Lebih Luas Peluang Investasi

  • Oleh ANTARA
  • 20 November 2019 - 06:50 WIB

Jakarta (ANTARA)  - Pengusaha asal Amerika Serikat (AS) berharap Indonesia bisa membuka lebih luas lagi peluang berinvestasi dan berbisnis di Tanah Air demi mencapai target untuk menggandakan nilai perdagangan antara kedua negara.

Duta Besar AS untuk Indonesia Josph R Donovan Jr dalam wawancara di kediamannya di Jakarta, Selasa sore, mengatakan pengusaha asal "Negeri Paman Sam" memiliki minat yang besar untuk berinvestasi di Indonesia.

“Kami percaya salah satu cara untuk meningkatkan perdagangan adalah dengan membuka lebih luas peluang bagi pengusaha AS datang ke sini,” katanya.

Dubes Donovan menuturkan baik AS maupun Indonesia harus bekerja keras untuk bisa meningkatkan perdagangan antara kedua negara. Pasalnya, perdagangan kedua negara nilainya kurang dari separuh nilai perdagangan dengan Vietnam.

“Salah satu upaya misalnya dengan menyelesaikan pembahasan fasilitas Generalized System of Preference (GSP),” katanya.

GSP merupakan program pembebasan tarif masuk terhadap impor barang-barang tertentu dari negara berkembang. Insentif tersebut dinilai akan dapat menggenjot kinerja ekspor Indonesia ke Amerika Serikat.

Lebih lanjut, Donovan mengatakan Indonesia dapat mengambil peluang dengan adanya perang dagang yang terjadi antara China dan AS.

Indonesia dinilainya perlu membuka peluang lebih besar dengan lebih terbuka untuk bisa masuk ke dalam rantai pasok global. Terlebih, sektor manufaktur di Tanah Air terus mengalami penurunan.

Dalam kesempatan yang sama, Counselor for Exonomic Affairs Andrew Shaw mengatakan Indonesia memiliki daftar negatif investasi yang panjang yang membatasi investasi asing.

"Tentu kami ingin melihat lebih banyak peluang bagi perusahaan AS," katanya.

Berita Terbaru