Aplikasi Pilwali (Pemilihan Walikota) Kota Tomohon Pilkada Serentak 2024

IT Konsultan Terbaik Indonesia

Muhammadiyah Pastikan Pengawasan Pada Pondok Pesantren

  • Oleh ANTARA
  • 25 Juni 2023 - 15:40 WIB

BORNEONEWS, SoloPimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Tengah memastikan pengawasan pada pondok pesantren agar tetap berada dalam koridor organisasi kemasyarakatan Islam tersebut.

"Kami ada Lembaga Pengembangan Pesantren Muhammadiyah atau LP2M yang bertugas mengembangkan dan membina supaya pondok pesantren Muhammadiyah tetap berada dalam koridor Muhammadiyah," kata Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jawa Tengah Tafsir di Solo, Minggu.

Selain itu, di internal Muhammadiyah juga ada badan pembina harian yang sehari-hari bertugas membina pondok pesantren.

"Baru di bawahnya ada direktur pondok, ustadz, dan ustazah. Insya Allah, tidak ada penyimpangan dan penyelewengan yang aneh-aneh," katanya.

Ia mengatakan saat ini di Jawa Tengah ada sebanyak 160 pondok pesantren Muhammadiyah baik besar maupun kecil dan Muhammadiyah Boarding School.

Disinggung mengenai polemik Pondok Pesantren Al Zaytun, ia mengatakan, menjadi pelajaran bagi seluruh pihak, termasuk Muhammadiyah, Majelis Ulama Indonesia, Kementerian Agama, dan pemerintah.

"Jangan sampai ada lembaga yang tidak sesuai dengan keindonesiaan dan yang Islam tidak sesuai dengan nilai-nilai keislaman," katanya.

Ia mengatakan pondok pesantren merupakan tempat untuk menunaikan ma'had, yakni menunjukkan janji dan tempat saling membangun komitmen.

"Pak kiai janji akan mendidik putra putri bapak ibu untuk menjadi anak yang saleh dan salihah. Santri janji akan menaati aturan yang ada. Kalau kemudian terjadi penyelewengan artinya ada bagian dari pengawasan yang belum maksimal," katanya.

Ia berharap proses investigasi yang dilakukan terkait Pondok Pesantren Al Zaytun tersebut tidak memakan waktu lama.

Berita Terbaru